Diberdayakan oleh Blogger.

cursors

Free Drums Cursors at www.totallyfreecursors.com

Pengikut

RSS

sejarah deathmetal hardcore


citizen jour.(IST)citizen jour.(IST)
itoday
BANDUNG CITY HARDCORE

Munculnya musik Hardcore pada tahun 1970-an.Hardcore awalnya berasal dari musik punk, ada 3 Band yang awalnya membentuk aliran musik hardcore ini. Musik Hardcore ini juga banyak disebut sebagai musik underground karena kebanyakan komunitas musik ini tidak dipublikasikan ke masyarakat dan khlayak luas. Orang tidak akan mengenal siapa sajayang ada di musik Hardcore ini karena tidak mempunyai karakter yang subjektif, musik punk disini dapat dipublikasikan dan dapat dikenal dari ciri khas dan gaya – gaya mereka. dan dikomunitas Hardcore ini tidak memandang profesi siapa dan darimana asal serta umur orang itu.
Di aliran musik ini terdiri dari 3 Band yang mendirikannya, Pertama yaitu Bad Brain yang menyebarkan aliran Hardcore dengan mengadakan konser – konser disebagian kota, sehingga musik Hardcore dapat dikenal oleh khalayak dan masyarakat luas.
Kemudian yang kedua yaitu ada Bad Flag, mereka membentuk aliran ini dengan merubah aransemen lagu step – step menjadi lebih cepat, sehingga Hardcore mempunyai karakter musik sendiri.
dan ketiga adalah Minor Threat pada Band ini yang membedakan antara musik Punk dan Hardcore dengan menyerukan straight age pada komunitasnya yaitu dengan mengajak komunitas Hardcore untuk hidup lebih positif karena pada era tahun 1970-an tersebut banyak pemuda yang menyukai aliran punk yang meninggal dunia dengan sia – sia dikarenakan Narkoba. Minor Threat mengajak bahwa Hardcore yang beraliran keras bukan berarti harus memakai dan menggunakan Narkoba. Straight Age yang kemudian pecah menjadi 2 bagian,yaitu bagian positif yaitu pengikut dari Vegetarian sampai tidak yang merokok, sedangkan bagian yang Negatif kebalikannya.

SATU lagi yang bisa ditambahkan bagi Bandung adalah Bandung sebagai kota death metal. Death metal memang masih berada di luar lingkaran musik mainstream. Tidak ada satu pun negara di dunia ini yang industri musiknya didominasi death metal. Namun, dalam wacana bukan mayoritas, perkembangan musik yang muncul dari komunitas bawah tanah ini di Bandung punya catatan khusus. Cerita yang paling baru bisa dilihat dalam festival musik Bandung Deathfest  yang digelar Sabtu..
Festival ini pertama kali digelar bertajuk BANDUNG DEATH FEST, dan kemudian rutin setiap tahun. Jumlah pengunjung di setiap penyelenggaraannya mencapai 10.000 orang, dan inilah hajatan terbesar para metal head di Indonesia bahkan di Asia. Sangat menarik jika dirunut bagaimana scene death metal konsisten berkembang di Kota Bandung. Saat ini ada 200 lebih band dan jamak digeluti anak muda mulai dari pelajar sekolah menengah pertama. Sulit menemukan satu kota dengan jumlah band death metal sebanyak di Bandung.
Bandung Deathfest  juga dijadikan sebagai salah satu rangkaian promosi album kompilasi yang diluncurkan September. Ini juga baru pertama kalinya di dunia, ada 32 band dari satu kota menelurkan album kompilasi death metal.
Salah satu kunci perkembangan death metal di tanah Sunda ini adalah regenerasi. Dua belas band yang unjuk gigi di Bandung Deathfest , delapan di antaranya merupakan band muda termasuk Demons Damn dengan vokalisnya Uzie mewakili kaum hawa. Bisa dilihat juga dari besarnya persentase wanita dan remaja di antara para pengunjung Bandung Deathfest .
Dari sisi prestasi, band-band dari Bandung mendapatkan pengakuan yang sangat banyak. Salah satunya dari Thailand yang akan menggelar Bangkok Deathfest pada November mendatang, dan mengundang satu band death metal tertua di Bandung, Jasad.
Namun, harus diakui, anggapan musik metal sebagai hal negatif masih menjadi pendapat umum. Tetapi, hal ini justru membuat komunitas death metal di Bandung menjadi istimewa, dilihat dari bagaimana komunitas death metal Bandung berupaya ekstra melawan paradigma tersebut. Tujuannya satu, untuk meraih tempat dan perlakuan sama seperti komunitas anak muda pada umumnya.
Sejak Bandung Deathfest, komunitas death metal di Bandung seperti Bandung Death Metal Sindikat juga Ujungberung Rebels, sudah mencoba kolaborasi dengan pemerintah juga instansi seperti kepolisian dan militer. Penyelenggaraannya digelar di markas Yon Zipur 9 Ujungberung, dengan melibatkan aparat kepolisian yang ikut masuk sampai ke lokasi penyelenggaraan.
Lewat Bandung Creative City Forum (BCC), komunitas kreatif lain di Bandung pun turut mendukung. Ini ditunjukkan dengan masuknya Deathfest sebagai bagian dari rangkaian festival terbesar di Bandung, Helar Festival (Helarfest). Di penyelenggaraan yang kedua tahun 2009 ini, Deathfest 4 menjadi salah satu acara pembuka oleh Sekda Kota Bandung Edi Siswadi.
“Masa depan Bandung ada di tangan generasi muda. Semoga dengan saya menendang bola ini nanti, mencerminkan bagaimana kreativitas anak muda Bandung yang tidak pernah berhenti. Teruslah berkarya,” ujar Edi Siswadi sesaat sebelum menendang bola raksasa sebagai pertanda dibukanya Helarfest 2009 sekaligus Deathfest 4.
Apresiasi banyak pihak ini diraih melalui rangkaian pergerakan yang didesain komunitas death metal Bandung sejak bertahun-tahun lamanya. Sambil terus berkarya, individu-individu dari berbagai profesi seperti penulis, musisi, pengusaha, desainer, bahkan akademisi meluangkan waktu untuk memberikan sebagian dari apa yang mereka miliki untuk komunitas.
Dukungan dari berbagai pihak membuktikan komunitas ini bukanlah kelompok bawah tanah yang menutup komunikasi dengan pihak lain. Anggapan negatif yang dikalungkan sejak lama pada komunitas death metal pun terus dikikis. Amannya perhelatan Bandung Deathfest 4 sejak acara pembukaan pukul 12.30 WIB hingga berakhir , setidaknya membuktikan efektivitas kolaborasi semua pihak yang berkepentingan.
Pertanyaan selanjutnya adalah bagaimana kolaborasi yang sudah mulai terbentuk ini bisa berpengaruh lebih nyata bagi perkembangan kota, khususnya orang-orang dalam komunitas death metal. Sejarah menunjukkan, industri clothing di Bandung lahir dari komunitas anak muda kreatif yang memproduksi dan membentuk jaringan distribusi clothing untuk mendukung aktivitas mereka. Selain itu, puluhan ribu anak muda yang terlibat dalam satu komunitas musik death metal adalah sesatu yang seharusnya dilihat sebagai potensi. Bisa dibayangkan bagaimana pengaruhnya jika ada kebijakan yang mampu memanajemen komunitas ini bersama komunitas anak muda lainnya yang jumlahnya mungkin ratusan di Bandung.
Hal positif lain yang mendukung kampanye putih death metal di Bandung adalah perhatian terhadap budaya tradisional dan lingkungan. Ada pertunjukan musik Sunda seperti karinding juga atraksi debus. Penanaman 100 pohon di kawasan Yon Zipur 9 dan 200 pohon di Gunung Manglayang pun masuk agenda. Masih bisa ditambahkan juga rajahan dan penggunaan aksara Sunda (huruf kagana) di tiap media promosi kegiatan.
Keterbukaan dan kolaborasi yang coba dibangun komunitas death metal, membangun opini bahwa Bandung yang sudah mendapat predikat sebagai kota paling kreatif oleh republik ini memang memberi ruang bagi komunitas anak muda untuk tumbuh dan berkembang. Meski harus diakui, masih butuh banyak usaha agar death metal benar-benar diakui sebagai salah satu komunitas yang mewakili Bandung

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 komentar:

Poskan Komentar